Make your own free website on Tripod.com
Puisi Ciptaan Ku

colorofmylifebar.gif

followmeshare.gif

greenrosesbhead.gif

colorofmylifebar.gif

anewdaydawnsani.gif

 
Copyright 2003 @ xpoision... All rights reserved. Web Site Designed By Karina..!1

Tiada ku hiraukan saat dan waktu..malam dan siang.
heartofgodtop.jpg
Hanya coretan yg dapat ku persembahkan untuk mu..!!

grnornatebardwn.gif

SEBATANG JALAN YANG ASING

 
Daun daun gugur di muka aspal yang
kelabu; musim sunyi rebah dengan
pemandangannya yang tirus dan jelaga;
membiarkan kita mabuk sendirian
mengutip suara sepatu
yang berderit kepedihan.

Sesaat sebelum semuanya memudar
wajah masa depan terasa seakan-akan
ditenggelami debu.
Merentasi jalan ini bererti
mendepani kembali segala simpang-siur
yang menyesakkan nafas;
menghirup bahang udara yang keras
di kaki musim yang cemas.

Seperti bermimpi, kita perlahan-lahan
tenggelam dalam segala
ketakberdayaan.

pwgredrosesm1.gif

grnornatebardwn.gif

DAERAH

 
Ingin kumasuki
daerahmu
dan mengenal
hutan dan pepohonnya
warna yang lain
juga deru yang baru
anginmu yang lembut
menyelinap
setiap detak rasa dan ruang fikir

Ini daerah
penemu pengalaman yang baik
aku seharusnya berterima kasih
kau telah memberiku
sebahagian lagi
makna hidup.

grnornatebardwn.gif

valroseshome.gif

messengerani.gif

    

                 Nurani Ku

                     

  Jauh ku berjalan..Menempuh kegelapan

 Dalam meyempurnakan hidup

 Ditengah-tengah penderitaan

 Selalu ku temui kegagalan

 

 Banyak ku berkorban..didalam percintaan

 Batas ku tempuhi dgn menghayati erti percintaan

 Hati ku yang lemah tak bertahan

 

 Cinta mu mungkinkah bukan untuk ku lagi

 Kasih mu semakin jauh dari hidup ku

Siang ku menanti malam pun ku bermimpi

Menghayal lalu menangis lagi                       

 

Ku peluki  bantal ku..melepas dendam rindu

Ku peluk ku cium mesra

Bagaikan hilang akal nurani ku

Kau telah menghancurkan hati ku...

 

Ingin ku membenci berat rasa dihati

Ingin aku melupakan membersihkan  semua kenangan

Diri ku yg lemah tak berdaya...

Ingin Sekali
 

Dari  kejauhan itu
kuterpandang seraut wajah
tenang dalam diam
namun seakan menyimpan
suatu nostalgia memilukan
rahsia tak terucap
Ingin sekali kumenghampiri
memulakan bicara
berbual mesra
namun hajatku tak pernah
kesampaian
kerna sifat malu seorang wanita
masih menebal dalam diri
Oh bilakah peluang itu
akan tiba akhirnya?

Ingin sekali kuselami
lubuk hatinya
meleraikan misteri
membebaskan kekecewaan lalu
aku ingin sekali melepaskan
belenggu hatinya
dan membangkitkan kembali
ghairah kehidupannya!

Jangan menangis sayang

Jangan menangis sayang
Air matamu bak hujan turun
Menghibakan lagi perasaanku
Keringkan pipimu,sayang
Usah benarkan tangisanmu
Tercetus lagi di wajahmu
Walau terpaksa menangis
di dalam hati
Lebih baik begitu.

Jangan menangis sayang
Perpisahan ini bukan dipinta
Terpaksa kita merelakannya
Yang berlalu biarkan berlalu
Sememangnya kita tak ditakdirkan bersama
Terimalah kehendakNya
Walaupun pahit untuk ditelan
Kita dicipta bukan untuk bersama

Jangan menangis sayang
Kenapa tangisanmu semakin laju?
Titisan air matamu hanya
Menyayat pilu hatiku
Lupakan saja kenangan bersama
Binalah hidup baru
Kuyakin kau dapat menempuhinya
Walau tanpa kehadiranku

Anggaplah pertemuan kita
Adalah takdirNya
Sekadar menguji kita
Dan anugerah kasih sayang yang tercipta
Adalah suatu rahmat dariNya

Sayangku.....jangan menangis
Ku kan' tetap menyayangimu
Biarpun kita berpisah
Ingatan dan rinduku mengiringi selalu
Doaku kau berkekalan bahagia.
Kasihku padamu tak mungkin terpadam
 

CINTAMU BUKAN MILIKKU

Cintamu... bukan milikku
itulah yang mampu
ku ungkapkan....
setelah sekian lama..
mengenalimu..sayang

Cintamu...
tak mampu ku miliki
walaupun dirimu..
ku cinta sepenuh hati..

Kini..
cintaku terpinggir lagi
lantaran kasihmu
tak mampu ku kecapi

Rinduku...
kesepian kini
menagih kasih padamu
insan yang tak sudi..

Maafkan...
diri ini sekali lagi
kerna ..
ku masih mengingati dirimu
tak kala kesepian merundum hati..

Ketahuilah...
cintamu bukan milikku
namun....
ku harap ...
kau mengerti akan perasaanku..
sayang.. Rose...


SATU PERCAKAPAN SINGKAT (dengan teman seniman) 

 Temanku,
tentang cinta kita pada hidup
mungkin tak banyak perbezaan
tentang cinta kita pada puisi
itupun tak ada perbezaan
tetapi kau lelaki
dan aku perempuan
di situlah letaknya perbezaan

Seorang lelaki
Membebaskan diri untuk membataskan pilihan
Seorang perempuan
membataskan pilihan untuk membebaskan diri

YANG PASTI 

Kau mungkin bukan lelaki terbaik
tapi buat perempuan sepertiku
mungkin tidak ada yang lebih darimu

Aku mungkin tidak mendapat segala-galanya
tapi dengan keadaan begini
aku tidak meminta
yang lebih baik

Usahlah bertanya apakah aku bahagia
Aku juga tidak menyoal perasaanmu
kerana kadang-kadang bila terlalu mahu memasti
orang jadi semakin ragu
terlalu berbicara dan banyak menganalisa
orang jadi semakin tidak tahu

Aku mungkin kurang pasti
tentang apa yang telah kukatakan
tapi yang pasti
kita tidak perlu terlalu pasti.

KEKASIH

 Akan kupintal buih-buih
menjadi tali mengikatmu
Akan kuanyam gelombang-gelombang
menjadi hamparan ranjang tidurmu

Akan kutenun awan-gemawan
menjadi selendang menudungi rambutmu

Akan kujahit bayu gunung
menjadi baju pakaian malammu

Akan kupetik bintang timur
menjadi kerongsang menyinari dadamu

Akan kujolok bulan gerhana
menjadi lampu menyuluhi rindu

Akan kurebahkan matari
menjadi laut malammu
menghirup sakar madumu

Kekasih,
hitunglah mimpi
yang membunuh realiti
dengan syurga ilusi.

 

RESTU KUDUS 

 Kunyalakan dian di kamar hati
detik ditinggalkan sinar yang pergi
rasa yang hilang telah kembali
tapi kini aku sepi
yang menyala bukan dianku lagi

Kekasih
Sayangnya rasa itu bukan ombak
buat kau dengar desirnya
sayangnya cinta itu bukan benda
buat kau raba bentuknya
dan kasih bukan bunga
buat kau lihat seri warnanya

Kini
restu kudusku mengiringmu ke pelamin
berbahagialah sayang
bahagiamu adalah bahagiaku
akan kuuntai manik manik embun
menjadi kalungan bunga
akan kuanyam gelombang
menjadi pelaminmu

Kau hidup dalam hatiku
tapi aku mati dalam hatimu
dan selamanya menjadi pantai sepi.

.

TANPAMU 

Tanpamu
jam tak jadi berdetik
hujan tak jadi menitik

Tanpamu
burung tak jadi terbang
ikan tak jadi berenang

Tanpamu
mulut kehilangan cakap
tanya kehilangan jawab

Tanpamu
tidur kehilangan mimpi
ruang kehilangan sepi

Tanpamu
kau kehilangan aku
aku kehilangan aku

 

JIKA KAU RINDU 

Jika kau rindu
susuri pantai itu
pasti ada sejuta kenangan
menanti di sana
atau
tataplah pada merah senja
di pelabuhan itu
kerana aku pun
pada waktu-waktu begitu
berdiri di pantaiku.

Seperti selalunya
jika kau rindu
bisiklah pada bayu
dan dari tanah seberang ini
kunantikan khabarmu

APA GUNANYA.  

Apa gunanya bicara
jika tuturnya mengundang luka
pada hati yang sedia parah
menanggung beban kecewa
seribu duka terpendam
teramat dalam.

Apa gunanya  memujuk
jika rajuknya sudah berdarah
mengalir tanpa henti
pekat dan merah
hangat memikul sebak
teramat ngeri.

Apa gunanya memohon maaf
jika maknanya sudah tiada
pintanya terlalu kerap
atas kesilapan berulang-ulang
menjadikan ia  pelarian
mainan kata-kata
teramat murah

Apa gunanya kesal,
jika segalanya sudah terlambat
tak mungkin berpaling lagi
menyambung suatu kebodohan
kerana yang berlaku
adalah bukti kecuranganmu
teramat nyata.

CINTA YANG HILANG

 
Ke manakah perginya cinta
yang dulu bersemi di hati
menyinari kebahagiaan
pencetus azimat sakti
kemudi nadi hidupku

Ke manakah hilangnya rindu
yang dulu mencuri lenaku
semarak kasih sayangku
ingatan semurni cintaku
setulus ikhlas hatiku

tuhan kusedari
cinta yang pergi
tak akan kembali
jiwa merana menanggung luka
di atas segala perbuatannya
biarpun kenangan menghantui diriku
tak akan ku pulang ke pangkuannya
namun betahkah aku
untuk mempercayai lagi
ketulusan cinta
yang kononnya
putih dan suci???

DUGAAN  

Ada  tikanya
rasa resah dan hiba
mencengkam jiwa
semangat goyah putus asa
peritnya menahan kecewa
apa yang dicita
tidak kesampaian
kerana yang terjadi
tak seperti yang diingini

Seharusnya
jangan biar kecewa berlarut
jiwa meresah dimamah duka
kelak ia memakan diri

Insafilah...
kita hanya merencana
takdir Tuhan penentu segala
anggaplah ia sebagai dugaan
mengajar erti kesabaran
moga kita tak terhalang
untuk bangkit semula
menebus kegagalan
dengan kembali
berusaha......

Ketika Hati Menangis
 

Tuhanku,
ketika hati sedang menangis
hanya Engkau saja yang tahu
betapa merananya diriku
tak mungkin yang lain tahu....

Tuhanku,
ketika mereka meninggalkan aku
ketika dunia tiada simpati
Kau tetap mendengar rintihanku
padaMu tempatku menagih kasih
ketenangan kurasa mendekatiMu
syahdu malam tak terasa sunyi..

Tuhanku,
ketika aku dalam kepayahan
keseorangan dihimpit beban
Kau beri aku kesabaran
pengalaman mengajar erti kematangan
lantas pintu hatiku Kau buka
untuk memberi kemaafan
pada mereka yang pernah melukakan..
pada mereka yang terus melukakan...
dan pada mereka yang tersedar kerna melukakan...
 

Tuhanku,
ketika aku buntu
keliru dengan masa depanku
kau berikan aku kekuatan
Kau tunjukkan aku jalan
peluang kedua yang sungguh bermakna
sebagai suluh hidupku
menebus usia yang sia-sia
mengganti semalam yang pergi
memperbaiki kelemahan diri
mempelajari pengajaran dari kesilapan
menimbus kekecewaan dan dendam

Moga tiada lagi aku
bercita-cita lemas di laut
atau terlanjur menelan berlebihan pil
sungguh pelik bunyinya tetapi benar
hanya Kau saja yang mengerti
hatiku terseksa sekian lama
kini akhirnya bangkit semula
melupakan episod terakhir
dan menyambut lembaran baru...

Tuhanku Yang Maha Pengasih
rahmatMu tak terkira
syukurku melangit pun tak tercapai
sungguh aku rasa berdosa
kerana dulu melupakanMu
semoga penyesalanku kau terima...

PERMAISURI  

Aku tidak selalu mengatakan
"Aku sayang padamu"
Kerana sifat pendiam ibuku
Tetapi segala peristiwa masa lalu
Yang kita alami bersama
Dan kita kongsi berdua
Mengalir dalam darah dan nafas
Sehingga nanti ia terhenti
Dan aku kembali kepada Ilahi
Dialah yang arif segalanya
Kasih sayang kita dahulu
Dan masa depan yang tidak menentu
Tetapi percayalah
Apapun yang terjadi
Engkaulah permaisuri
Di takhta hidupku.

Hanya Peristiwa  

Sebelum terucap selamat malam
Kaulepaskan senyuman
Lalu sebuah kucupan
Teman di sisi tergamam
Tak cemburu, tetapi hairan
Bagaimana bicara yang singkat
Mengikat rasa yang akrab
Bagaimana jarak yang jauh
Antara kita, aku dan engkau
Bertemu dalam haru yang mendalam
Betulkah begitu?
Perasaan tak patuh pada waktu
Pada usia yang berbeza
Dan pada mimpi yang sia-sia.

 

SENANDUNG ORANG BERKASIH

 Kalau bulan lesu di malammu
mentari akan redup di siangku
kalau bunga layu di tangkaiku
daun akan kuncup di rantingmu
kalau pulaumu merapat ke daratanku
hulumu akan mendekat ke muaraku 
 

Kalau kau angin luka
akulah bukit pasir tempat kau
membaringkan lara
kalau aku ombak gundah
kaulah beting pasir tempat aku menggulingkan gulana
kalau tiba musim gelora
di manakah pula
angin dan ombak hendak bermanja?

Jika ada sebuah taman
biarlah aku menjadi bangku
dan kaulah itu serumpun bambu
tumbuh rendang meneduhiku
kalau ada sebuah tasik
kaulah perahu kecil
berlabuh tenang di tambatanku
apakala tiba waktu senja
lembayung indah itu
kita yang mewarnakannya

SUSILA

Aku selamanya adalah sebuah suara yang lembut
menghulur manik-manik kasih-sayang dan sopan
menyentuh tubuh kehidupan dan jantung manusia
dalam diri membina kota teguh bernama peribadi

Mencintai warna jernih, mesra dan ramahtamah
menyusur pinggir kemanusiaan dalam timbang-terima
mengusap tiap teluk jiwa tak berantara
mengusap lagu kesetiaan yang padu meningkah gema.

Seusiaku dalam piala sejarah yang wangi
tangan siapa menyambut nyanyi kasih abadi
tiadakan luntur kotanya ampuh berdinding budi
detik-detik yang manis, menari menatang erti.

Aku selamanya adalah sebuah suara yang lembut
pagiku berawal rindu demi kasih bersambut
senjaku simfoni cinta bahagia dan airmata
malamku, gadis manis di rambutnya bunga segar susila.

UNTUK HIDUP BERSAMA
(ZURINAH HASSAN)

 

Ketika kau menyatakan kasihmu
tentu lebih yang mahu kauperkatakan
tapi kata-kata tidak cukup
untuk menjadi perantaraan

Ketika kurasai dingin jari-jarimu
yang kurasai adalah lebih dari itu
tapi perasaan tak mungkin dipertuturkan  

Mawar adalah lebih
dari sekadar keharuman dan warna
kitapun lebih
dari sekadar rupa dan kata-kata
kadang-kadang dengan menyedari kelainan
membolehkan kita hidup bersama

BICARA TENTANG CINTA  

Dulu
aku pernah bertanyamu
tentang erti sebuah cinta
namun katamu
tunggulah dulu
belum waktunya kita bicara

Semalam
ketika duduk duduk berdua
menghirup merah warna senja
menatap bunga-bunga
yang mekar indah di mana-mana
aku terpegun seketika
bila kau bertanya
`masihkah ingin mendengar,
sebuah bicara tentang cinta?'

BEBERAPA CATATAN RINDU 

 
Ia tidak mengira waktu tika kusebut
tapi yang paling sering apabila
hujan rintik-rintik di luar jendela
beberapa kenangan hinggap di kacanya
garis-garis calar kaca
titis-titis calar awan
semuanya melembutkan perasaan
- tetapi amat melukakan.

Di sebuah pantai mentari jatuh ke muka laut
aku menyebut keindahan,
di kaki lembayung itu ia menyebut namaku
jikalah kau mentari, lautku kering
jikalah kau hujan, sungaiku banjir
ada suka dan duka pada bicaranya
tetapi duka itulah yang lebih
mencatatkan rindu.

Demikian lama ia menyembunyikan puisi-puisinya.
kecewa atau rindukah tanpa sempat kubaca
ia telah membakarnya di bawah mentari
engkaukah yang pilu atau akukah yang terharu
keharuan itulah yang membakarku
tanpa waktu

Pertama kali kudengar petikan gitarmu
satu-satunya yang kuinginkan
sayunya bahasa hati
dari kepedihan yang tidak terucap
semoga engkau menyedari - dewasa
dari cinta yang hancur
ada yang lebih sayu dari itu
-apabila aku tetap begini

 
Ia amat bersahaja
diam tanpa persoalan
bagai lembayung mengenangnya suatu keindahan
bagai awan lembutnya menumpaskan
matanya, suaranya adalah ilham

Dialah kelembutan pertama
mampir di padang senja
menentang matanya bagai menahan gelombang
seperti lima tahun dahulu
sebelum ada rindu yang lain
telah kucatatkan rindunya..

INILAH SIKSA ALANGKAH MANISNYA DUKA

Ingatkah kau pada titik hujan di jendela kanan
kabus remang di kaca depan
sewaktu kucup pertama berlabuh di bibir nipis
lewat nafas yang meniti leher putih
dan menyusur jalur rambut kusut
ah, betapa manisnya keringat malam
selaut air hujan tak tertawarkan masinnya
betapa panasnya tubuh yang manja
selejang angin berhembus tak terdinginkan mesranya

Ingatkah kau pada cahaya yang menembus malam
pohon boginvilla terpegun di tasik tenang
sewaktu kau malu-malu memberikan kerelaan itu
aku terpesona kilat matamu
tertikam rindu di saat perpisahan
lalu kauulang kembali kata Juliet
inilah siksa
alangkah manisnya duka.

RAHSIA ALAM

Pohon ru
Cintamu pada angin lautan
Di sini makna dan rahsiamu tersimpan
Dalam tiupan yang melewati alam

Pucuk ru
engkau tak apa-apa
kecuali di waktu debur ombak
dan angin yang melepaskan hembusan
di sini tersimpan gerakan dan keindahan

Di antara kau, pasir dan awan
teduh, kehijauan dan derumu
tertindas segala hasutan, mimpi ngeri dan kebencian

Aku sudah lama memalingkan pandangan
daripada rahsia dan keindahan
yang kini engkau ceritakan.

Pohon ru dan angin selatan
lembutkanlah perasaan
seperti sepasang kekasih di pasir itu
yang luluh dalam pelukan.

Ah! Hanya Kenangan

Aku kira engkau tidak ingat lagi
sepuluh ribu meter di angkasa
kita bergenggaman tangan
dari satu benua ke lain benua
menjelajah cakerawala rasa
tak terduga dalamnya

Aku kira sesekali engkau pasti teringat
pengalaman yang telah pergi
tak bisa berulang kembali
hari telah semakin jauh
apakah yang terdekat dengan kita
kecuali kenangan saja

valrosesnext.gif

messengerani.gif

MEKAR 

Senyuman jernih bercahaya
meliuk- lentuk hati
mengundang perasaan kasih
lalu sekalian mata redup memandang
harap kasih aroma mesra

Wajah seri bulan
penuh kasih sayang
mendatangkan ketenangan
segala masalah seakan lenyap
dari terus menghuni fikiran
hati ceria menutup gundah

Santun budi bahasa
inspirasi sang pemuja
sekilas memandang berpaling kembali
kerana citra keayuan
mendesak harapan

Alangkah bertuahnya gadis itu
peribadi mulia maruah terjaga
menjadi Gadis Timur mekar sejati
kebanggaan orang tua
idaman teruna kota dan desa.

Mencari Jalan Keluar
 

Tuhanku,
terlalu banyak kuberbuat dosa
sehingga rasanya tak terampun
bagaimana kuhitung?
kesalahanku di dunia  tak terperi!

Tuhanku
namun aku tak tertanggung
memikul bebanan  ini
menyesakkan nafasku setiap saat
membuat hidupku celaru dan kelabu
jalanku terasa payah dan berat
sinar kebahagiaan sukar kutemui
rasanya dihempap batu ke bumi

Tuhanku
adakah ini angkara dosa silamku?
kifarah di atas kesilapanku?
perjalanan hidupku tak seindah mimpi
hatiku sengsara tak pernah bahagia
terlalu payah ku mencari ketenangan
liku-liku gelap tak nampak cahaya

Tuhanku
fikiranku kacau mengganggu lenaku
apa yang ada bagai tak pernah cukup
tak puas-puas dgn hamburan dunia
namun dalam aku leka
masalah datang silih berganti
ujian melanda menyesakkan dada
aku bagai terpenjara
sukarku mencari jalan keluar
jeritanku tak siapa dengar

Tuhanku
terasa aku kehilangan sesuatu
jiwaku seakan kosong dan lesu
namun ku tak tahu apa yg hilang itu?
apa yang kosong itu ?
sehingga hidup rasa tak bermakna
sebakku mengenangkan nasib diri
adakah nanti ada tangan
membimbingku ke arah jalan keluar?

Tuhanku
kasihanilah aku...
tunjukkan aku jalan kebenaran
bukakan hatiku ke arah kebaikan
biarlah aku  bersyukur selalu
dengan apa yg dianugerahMu
sinarkan cahaya hidayah
agar mampuku merangkak kembali
mencari jalan pulang
mencari jalan keluar
menuju ke arah keredaanMu...
 


INGATAN PADA SUATU KASIH YANG TAK JADI 

Kesilapannya
kau tak berdaya berterus-terang
dan aku tak berdaya mentafsir

Kesilapannya
kau mengatur gambar-gambar
dalam sebuah album yang indah
sedang aku tidak pernah melihat gambar-gambar itu

Kesilapannya
Kita telah bertemu
dalam sebuah mimpi yang menggembirakan
tetapi aku lebih gembira
bila terjaga dari mimpi itu.

BAHASA  

Mari kita berbahasa
sebaiknya
bahasa adalah pengatur
pucuk fikiran yang bertabur
bahasa adalah pelentur
ranting perasaan yang bersiur

Dengan bahasa
terlihat fakta padu
terlihat sinar ilmu
terlihat cinta biru

Dengan bahasa
pemimpin memaparkan arah
di pentas siasah
dengan bahasa
orang beriman menikmati ibadah
khusyuk dan pasrah

Mari kita berbahasa
sebaiknya

Dengan bahasa
budi dipertingkatkan
mesra diperlebarkan
dengan bahasa
kita menjadi kita
bersama

Jika tanpa bahasa
bagaimana akan kita setujui
perjanjian ini

Mari kita berbahasa
sebaiknya.

DOA TERAKHIR

Yang kupeluk tubuh lelahmu
yang kucium rambut lusuhmu
yang berderai airmataku, dingin subuh
menggigit kulit dan jantungku berdetap
ketika embun turun mencecah bumi
menghitung denyut waktu saat akhir nafasmu
membawa pergi apa yang kumiliki!

Ibunda
selamanya kudengar deburan ombak hidupmu
seadanya kutampung penderitaanmu
sedang kudratku lemah untuk menahannya
doaku mungkin lewat terkabul
di mana pada alam luas ini
suaraku sering tenggelam punca
betapa pilunya embun terakhir menyentakku
tiada lagi senyum di bibir lukamu

Ibunda
Kalaulah mungkin aku berdosa
setelah saling kita bermaaf;
janganlah kau bawa lukaku bersamamu
aku telah belajar membaca wajah laut
mengoyak wajah pasir, menyibak suria
menggenggam angin, menyusuri wajah malam
namun, maafkan aku demi cintamu

Pulanglah bunda ke dalam kehidupan abadi
setelah datang dengan berani
akan kukenang matamu dalam merenungku
mengungkapkan penyerahan hayat
perjalanan 74 begitu panjang pertarungan
suka duka adalah impian kau membangunkan mimpi
dan aku adalah benteng yang mendepani kehidupanmu

Bagaikan batu pualam
longgokan pusaramu
memanggilku pulang
ke kampung laman
setelah lama dan jauh, musafir dan berkelana
pedih mataku berair mata
segenggam rindu jadi selaut luka
setabah dukaku menampung rasaku

Ibunda
meski di sini kita berpisah
dan di tamanku belum selesai kutanam bunga
kau adalah segalanya bagiku
tenang dan tenanglah
dalam doaku kita pasti bersama.

SESETIA MALAM PADA SIANG  

Sejak namamu menggetar rasa
kukhabarkan pada angin
bawalah dedaunan kering
terbang jauh dari hidupku
ingin aku bersama awan
mengarang kembang cantik untukmu 
 

Jika kutahu
kaulah ciptaan terakhir
tiada kujadi pelari sepi
diburu mimpi demi mimpi
lalu berhenti di kaki hari
merenung pagi yang cerah
sekadar datang dan pergi

Kau buatku
laut berpayung senja indah
suara ombakmu
memecah sepi pantai rinduku
di balik karangan batu
ikan kecil berenang riang
ingin selalu di dasarmu
sesetia malam pada siang.

LAUTAN DI WAKTU SUBUH  

Lautan di waktu subuh
ianya tidak mengharukan, sepi tidak juga

Lautan di waktu subuh
ianya tidak bengis, tidak juga  dahsyat

Lautan di waktu subuh
ianya seorang gadis yang baru merasai
nikmat keriaan hidup di malam pernikahan
melimpahi keriangan nembanjiri jasadnya
nikmat meliputi mempesonakan

Mahu disuarakan ke seluruh dunia
tapi, dalam genta keriaan subuh itu
ianya malu pabila mengenang sekian
yang mengerikan buat pertama kalinya
namun itulah kemesraan - lembut dan malu!

Lautan di waktu subuh
ianya gadis yang menghirup rindu
dengan rahsia sebuah malu

Lautan di waktu subuh
di mana langit dan lautan bertemu di hujungnya
adalah pemandangan yang menakjubkan
riak mengusik, gelombang beralun, ombak berteriak
adalah peralihan waktu, fajar sinar dewasa..

 

SENJA DAN CERITA SEBUAH PERCINTAAN 

senja
sedang angin berhembus lembut
yang terurai itu, sri
rambutmu kah
memanjang dan merentang bagai tali kasih
lalu membelit rindu
yang sarat di kalbu

senja
danau yang damai
yang berkocak itu
kolam matamu kah
meriak-riak bagai ombak cinta
yang pilu tersedu

senja yang lain
angin tidak lagi bertiup
danau tidak lagi berkocak.

HARAPAN

Awan kelabu menyelubungi diri
ribut melanda segenap fikiran
penderitaan bagaikan darah daging
lautan air mata melemaskan diri
Bebaskan daku!

Di hujung sana kulihat
keindahan dan keriangan
aroma mesra
memukau sukma
kasih sayang
melimpah ruah
kebahagiaan merupakan
suatu realiti..tetapi
hanya di sana..

Aku cuba berjuang
membebaskan diri
bergelut dalam segala kepayahan
dengan harapan
penderitaan itu berlalu
usahlah mendera diriku lagi
kerana aku
sudah bosan berduka
dan kini mendambakan
sejalur bahagia.......

CINTA TAK KENAL SIAPA 
 
Desiran angin cinta
akhirnya bertamu di jiwa
panahan pawana kasih
tak dapat lagi dielak
hingga tertusuk menikam sukma
Lalu terduduk sang pencinta
merindui seraut wajah
kerana hanya dirinya dapat melihat
betapa elok sang pujaan
yang mungkin tak terlihat
oleh insan yang tak menyinta
Cinta tak kenal siapa
hadir tak diduga
biar jelek di mata manusia
bukan jelek di mata pencinta
Segala sempadan pemisah
sanggup diredah
asalkan cinta menemui jalan
di hujung pelamin impian

MENANGISI PEMERGIANMU  

Menangisi perjalananmu
Yang tidak menjanjikan kepulangan
Bukan membenci sebenarnya
Sekadar menyesali
Hidupku lorongnya bersimpang...
Sekadar menghargai
Rinduku takdirnya melukakan...

Mengingati hari-hari lalu
Yang tidak mengizinkan pengulangan
Bukan berdendam sebenarnya
Sekadar mengimbau
Kenangan pusaka aromanya manis...
Sekadar melangkau
Rentak silam mengundang tangis...

Merombak mimpi-mimpi indah
Yang tidak membenarkan kepastian
Bukan kecewa sebenarnya
Sekadar menghakimi
Sesekali rindu bercambah, hati merekah...
Sekadar menginsafi
Sesekali ombak menyimbah, pantai berubah...

Di bawah lengkung dian yang suram
Aku mengingatimu lagi
Dalam bahasa yang kita kongsi bersama
Kudengar suaramu dalam ranjau beribu batu
Masih segar, sesegar dulu
Dalam hingar kesuraman
Aku hanya mampu mengenang
Di bawah lengkung dian yg suram...

Di tebing tempias laut Disember
Aku merinduimu kembali
Dalam bicara bisu yg kita simpan bersama
Kulihat matamu di biru laut pemisah benua
Masih redup, seredup dulu
Dalam basah kehujanan
Aku hanya mampu merindu
Di tebing tempias laut Disember...

 

Di kamar harum pelarian pilu sebuah rindu
Aku menyintaimu kesekian kali
Dalam suara kenangan yang kita semai bersama
Kutemui kasihmu di tinggi bintang menyapa
Masih indah, seindah dulu
Dalam sinar ketajaman
Aku hanya mampu menyinta
Di kamar harum pelarian pilu sebuah rindu...

Dian, tempias dan kamar
Adalah saksi
Ingatan, rindu dan cinta kepadamu
Namun, ranjau, laut dan bintang
Juga menanti untuk turut menjadi saksi
Bilakah kau akan kembali...

LAUT MEMBIRU BAGAI SURAT RINDU

Laut adalah suara rindu yang biru
awan yang jauh membawa resahku
ombak di pasir mengukir namamu
tapi angin lalu menyapu

Kapal pun telah berangkat
bersama arus kehidupan
yang mempertemu dan memisahkan kita
rinduku pun jatuh
pada pulau yang jauh

Ombak yang tidak putus bersuara
dan pantai yang menanti sentiasa
seperti aku yang terus membaca
puisi-puisi setia.

ANTARA SIPUT, KETAM, IKAN DAN
SEORANG NELAYAN

Siput:
Benamkan di bawah kulit kerasmu
tujuh gelombang dari tujuh lautan
tujuh guruh dari tujuh musim
tujuh ribut dari tujuh putaran
supaya nanti
laut akan tenang
mengulit mimpi
dalam pengap tidur malam
seorang nelayan.

Ketam:
ngonggongkan di hujung kental sepitmu
tujuh resah dari tujuh lautan
tujuh parah dari tujuh musim
tujuh luka dari tujuh putaran
supaya nanti
penghuni pondok ini
menyanyikan lagu riang
di sepanjang daerah

Ikan:
Kembaralah di sepanjang perut lautmu
menuruni lurah karang
memungut lumut
menyusuri gaung batu-batu
memunggah lumpur
dan nanti
kumpulkan segenap pusaka dari tujuh keturunan
segenap mimpi dari tujuh fajar
segenap zuriat dari tujuh kelamin
dan akhirnya
pasrah seluruh keluargamu
ke dada jala
seorang nelayan.

KE MAKAM BONDA
(Untuk Arwah Nenek)

Kami mengunjungi pusara bonda
sunyi pagi disinari suria
wangi berseri puspa kemboja
menyambut kami mewakili bonda

Tegak kami di makam sepi
lalang-lalang tinggi berdiri
dua nisan terkapar mati
hanya papan dimakan bumi

Dalam kenangan kami melihat
mesra kasih bonda menatap
sedang lena dalam rahap
dua tangan kaku berdakap

Bibir bonda bersih lesu
pernah dulu mengucupi dahiku
kini kurasakan kasihnya lagi
meski jauh dibatasi bumi

Nisan batu kami tegakkan
tiada lagi lalang memanjang
ada doa kami pohonkan
air mawar kami siramkan

Senyum kemboja mengantar kami
meninggalkan makam sepi sendiri
damailah bonda dalam pengabadian
insan kerdil mengadap Tuhan

Begitu bakti kami berikan
tiada sama bonda melahirkan
kasih bonda tiada sempadan
kemuncak murni kemuliaan insan.

SEBUAH SURAT 
 Pintu kamar ini telah tertutup
jalan itu
tinggal kerikil dan debu
hujan yang datang tiba-tiba
kitalah yang terhempas di pantai
dan mencatat
atas nama pencarian
Cinta
yang kita ketahui
bagai pelayaran, akan kembali
ke pelabuhan
menuju jalan diri.

Demikianlah
aku akan menulis padamu
dari kamar ini yang sering menyaksikan
pernyataan hidup
tapi entah untuk ke berapa kali
surat ini tertutup
dan diam
Dengan keinsafan daun-daun luruh
menghentikan impian subuh.

SATU WAKTU YANG INDAH

Keindahan adalah pertemuan
segala yang menyenangkan
paduan yang terlepas dari tafsiran
pertemuan yang membuka kemungkinan

Keindahan selalunya
membuat aku merasa kesuntukan waktu
untuk menyempurnakan bicara
ia membungakan harapan
dan harapan memulakan kebimbangan
menjadikan hidup ini
rangkaian dari kebimbangan dan harapan
harapan dan kebimbangan

Waktu tidak dapat dipaksa
dan aku pun selalu ngeri
untuk merasa terlalu bahagia.

.

PEMBURU

Terpancar dari matamu
sinar paling bening
menusuk setiap ruang hatiku
jadi gusar terharu
dan kaupun tiba tiba
jadi kijang
dalam belantara rinduku.

Bagaimana harus kumiliki dirimu
selain dari jadi pemburu
dan memanahmu
yang sedang galak
menggetas daun-daun muda

       Tangisan  SiKecil

 

 

Dengarlah  suara tangisan dan rintihan

Dengarlah suara jeritan yang meminta  pertolongan

Dari insan  kecil  yang meminta bantuan

Dari mangsa mangsa kekejaman

 

Lihatlah  penderitaan mereka

Lihatlah  kesensaraan mereka

Lihatlah tangisan mereka

Dan lihatlah  kesedihan mereka

Wajah  yang tak pernah  tahu

Apakah itu peperangan

 

Titisan airmata mereka berguguran

Meminta simpati dan belas eksan

Tubuh mereka yang meratapi kesakitan

Kesakitan akibat menjadi mangsa peperangan

 

Apakah mereka yang harus dijadikan sasaran

Akibat senketa  olih insan-insan yang kejam

Yang hanya inginkan kuasa dan nama yg gemilang

Lalu mereka dijadikan korban peperangan

 

Bangkitlah wahai teman-teman

Bantulah insan  kecil yang malang

Lindunglah mereka dari segala  seksaan

Bawalah mereka jauh dari  kekejaman

 

 

grnornatebardwn.gif

valrosesmail.gif

valrosesfrule.gif